Malang (Jatimsmart.id) – Terobosan terbaru digagas oleh Kapolresta Malang Kota AKBP Budi Hermanto yakni inovasi dispenser masker dan hand sanitizer, dalam rangka kepedulian Polresta Malang Kota untuk menegakkan prokes sekaligus memerangi virus Covid-19 khususnya di wilayah Kota Malang.

Kapolresta Malang Kota juga mengungkapkan bahwa inovasi kali ini pihaknya bekerjasama dengan Fakultas Teknik Universitas Brawijaya (UB) yang sekaligus memperkenalkan dispenser masker kepada masyarakat.

BACA JUGA:

“Tujuan kami agar bisa mengoptimalkan protokol kesehatan (prokes) di masa Pandemi Covid -19 ini,”jelas AKBP Buher, sapaan akrab Kapolresta Malang.

Dispenser masker ini kata AKBP Buher adalah box yang berisikan masker dan hand sanitizer. Dispenser  ini mengusung teknologi “No touch”,  tanpa sentuhan tangan, hanya dihadapkan telapak tangan ke tombol dispenser masker keluar dengan sendirinya.

“Begitu juga dengan hand sanitizer, masyarakat bisa menggunakan hand sanitizer tanpa memencet tombol dispensernya,”tambah AKBP Buher.

Menurut AKBP Buher ide berawal dari saat dirinya melihat vending machine, yang kemudian muncul kreasi ingin membuat dispenser masker dan hand sanitizer.

”Inovasi ini bermanfaat ganda  baik bagi masyarakat Kota Malang dan juga memiliki  nilai tambah bagi rekan Mahasiswa dalam berkreasi mengeluarkan ide-ide hasil kreasinya di musim pandemi ini,” terang AKBP Buher.

Dekan Fakultas Teknik Universitas Brawijaya, Hadi Suyono menyambut baik atas ide Kapolresta Malang Kota yang telah berupaya memberikan pelayanan kepada masyarakat sekaligus peduli dalam meningkatkan kreatifitas Mahasiswa di kampusnya.

”Pada prinsipnya kami sangat welcome sekali dengan inovasi berbasis teknologi kompetensi yang berkaitan dengan engineering. Apalagi ide ini matching antara keperluan masyarakat dengan ilmu teknologi di perguruan tinggi,” kata Hadi Suyono.

BACA JUGA:

Dijelaskan oleh Hadi bahwa cara kerja dispenser ini ada dua sensor input yaitu satu sensor masker untuk mengeluarkan, dan sensor kedua Hcsr. Jika terdeteksi jarak 5 cm, maka akan mengeluarkan masker dan cairan hand sanitizer. Sementara sisa masker dan hand sanitizer bisa ditampilkan di layar counter dispenser.

Untuk diketahui, dispenser masker memiliki kapasitas 70 masker dan 50 ml hand sanitizer yang akan ditempatkan di 3 titik Kota Malang yakni di depan Taman Krida Budaya Jl. Suhat, depan Pos Polisi Samapta Alun-Alun, dan di pelayanan publik Mako Polresta Malang kota.  (*)

1 KOMENTAR

  1. Fedakar kadın bakımını üstlendiği gence ‘Umut’ adını veriyor.
    GÖZLERDEN OKUNAN MUTLULUK Lauren’in hastalığı nedeniyle saçları çıkmıyor ve peruk kullanmak zorunda kalıyor.
    Kullandığı peruklar sentetik ve yapay olduğu için annesi saçlarını kazıtıyor ve kendi saçından kızı için bir peruk yaptırıyor.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here