Hari Kartini 2020
Khofifah mencoba room screening disinfektan yang disiapkan di kantor Pemprov Jatim. (humas)

Surabaya (Jatimsmart.id) – Momen peringatan Hari Kartini 2020 di tengah pandemi COVID-19 dimaknai berbeda oleh Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa.

Menurut Gubernur perempuan pertama di Jawa Timur tersebut, peran seorang perempuan selama masa darurat COVID-19 ini benar-benar sangat diuji di semua lini dan bidang kehidupan. Tidak hanya di sektor domestik rumah tangga, namun juga pendidikan, ekonomi, serta kesehatan dengan menjadi garda terdepan penanggulangan COVID-19.

Hal ini, kata Khofifah, dapat terlihat dari data yang dirilis Persatuan Perawat Nasional Indonesia atau PPNI dimana mayoritas perawat yang meninggal adalah perempuan. Dari 16 orang perawat yang meninggal akibat COVID-19, 11 orang diantaranya adalah perempuan.

“Jadi (Hari Kartini) tahun ini bukan lagi berbicara tentang kesetaraan, tapi signifikansi peran dan tanggung jawab yang diemban para perempuan tersebut,” ungkap Khofifah di Gedung Negara Grahadi, Selasa (21/4). Perempuan harus tetap tangguh menghadapi pandemi ini.

Di sektor domestik rumah tangga, lanjut Khofifah, perempuan diharuskan ikut turut menjaga keselamatan seluruh anggota keluarga, memastikan tiap anggota keluarga tetap sehat dan terjaga asupan gizinya.

Belum lagi mereka juga diharuskan menjadi teman sekaligus guru bagi anak-anak selama masa belajar di rumah. Dalam hal ekonomi keluarga, tambah dia, perempuan harus mampu mengelola cashflow agar bisa memenuhi kebutuhan selama masa darurat.

“Bukan tidak mungkin pendapatan keluarga berkurang atau bahkan terkena PHK, sehingga peran perempuan dalam mengatur keuangan rumah tangga sangat dibutuhkan,” imbuhnya.

Terakhir, Khofifah menegaskan, tidak ada pilihan lain bagi perempuan selama masa pandemi COVID-19 ini selain tetap berdiri tangguh dengan seluruh peran yang diemban. (ydk/jek)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here